Impikan anak soleh

Alhamdulillah.. perkahwinan itu satu tuntutan untuk kita sebagai seorang Islam.

Perkahwinan bukan hanya untuk seks sahaja, malah lebih besar lagi.. iaitu Amanah kita untuk melahirkan lebih ramai bilangan pengikut nabi kita, Muhammad Ya Rasulullah…

Semua orang impikan anak Soleh dan Solehah..

 

Mendidik anak lebih sukar berbanding menjaga pokok, rumah, kereta dan sebagainya.. Namun, mendidik anak, membawa erti yang sangat menghiburkan hati kita… Kerana anak kita mempunyai perasaan.. dengan perasaan itulah membuatkan kita melahirkan kasih sayang.

Bersabarlah mendidik anak.. DAN reflek pada diri kita sebagai ibubapa.. kita nak anak rajin solat, rajin baca al-quran.. berakhlak baik, berbudi bahasa, MAKA kita harus mulakan pada diri kita dahulu. 

Dan bila kita mendidik anak kita, beradalah diri kita dizamannya, bukan lagi terbawa-bawa zaman kita yang lalu. Peluklah anak kita meskipun dia telah besar.. kerana anak sering ingin ibubapa memeluknya.. Percayalah..

Doa Dhuha (UNIC) Official

Alhamdulillah sejak mendengar Nasyid Doa Dhuha.. semakin bersemangat kita untuk melaksanakan ibadah Sunat Dhuha.. Jom Kita dengar.

Palestin: Tusukan Jarum dan Patahkan Jari Cara Terbaru Penyiksaan Terhadap Pendukung Hamas

Khamis, 02/12/2010 – Bekas tahanan yang bebas dari penjara Abbas di Tebing Barat menerangkan cara penyiksaan baru yang digunakan para penyiasat terhadap pendukung Hamas.

Bekas tahanan yang baru dibebaskan di Ramallah menyatakan kepada Infopalestina bahawa penyiksaan di penjara tentera Abbas sangat memberi kesan buruk terhadap kehidupan mereka, dari segi fizikal mahupun mental. Berita yang tersebar bahawa penyiksaan dihentikan hanyalah dusta dan pembohongan semata.

Bekas tahanan menyatakan bahawa para penyiasat tentera di penjara preventif Beitunia melakukan penyiksaan terhadap salah seorang tawanan secara keras dan ganas, menusuk kepalanya dengan jarum dan benda tajam. Dalam kenyataannya menyebutkan bahawa para penyiasat meletakan pengait besinya di atas kepala, kemudian menekannya dengan kuat sehinga darah mengalir dari kepalanya yang meninggalkan kesakitan dan kecederaan yang sangat teruk.

Para penyiasat juga memukul tahanan secara ganas di bahagian lambung dan menendang dengan keras sehingga darah keluar dari mulutnya. Kemudian diikat secara silang dan dilarang tidur dan solat. Hal ini yang menyebabkan keadaan kesihatannya memburuk dan terpaksa dihantar beberapa kali ke hospital sementara itu pihak keluarga dilarang melawatnya.

Sementara itu salah seoarang tahanan dipaksa berdiri terbalik dengan bersandar pada jari tangannya. Kemudian salah seorang penyiasat bertubuh gempal melompat ke atasnya yang menyebabkan beberapa jari tahanan tersebut patah.

sumber : COMES
penterjemah : osman

 

Adakah anda masih ingin berserongkol dgn Israel dan Agen2 nya?

Apa yang kita dari Umat Islam di Malaysia boleh tolong?

Berdoa dan Boikot barang2 Israel dan sekutunya yg mampu kita boikot..

 

Pengalaman seorang wanita mula memeluk Islam

BREDA, Belanda (Reuters) – Rabi’a Frank, seorang wanita Belanda yang berumur 31 tahun telah memeluk Islam pada tahun 1994. Nama asalnya ialah Rebecca.

Beliau telah berkahwin dengan seorang lelaki Muslim yang berasal dari Morocco tetapi dibesarkan di Belanda. Mereka dikurniakan 3 orang anak lelaki.

Pada tahun 2005 Rabi’a mula memakai Niqab yang menutupi muka. Beliau merupakan salah seorang daripada 50 wanita di Belanda yang berbuat demikian (mengikut anggaran komuniti Muslim Belanda).

Seramai hampir 1 milion Muslim menetap di Belanda. Mereka membentuk 5.4 peratus populasi masyarakat Belanda, negara Eropah kedua tertinggi yang mempunyai penduduk Muslim selepas Perancis.

Peramah dan sungguh bersemangat, itulah yang dapat digambarkan tentang Rabi’a apabila ditemuramah oleh Reuters di rumahnya.

“Saya tertarik dengan Islam sewaktu muda… apabila anda muda tiada apa yang pelik, semua kita nak kenal dan cuba . Teman lelaki saya berbangsa Morocco . Pada mulanya saya hanya nak mendalami budaya dan adat resam dia. Saya merujuk buku-buku tentang Morocco di perpustakaan dan dari situ saya terbaca tentang Islam. Saya baca senyap-senyap sebab tak nak teman lelaki saya fikir yang saya buat semua tu kerana dia.

“Pertama kali saya baca Quran ialah Quran dalam terjemahan bahasa Belanda dan ia terus menyentuh hati dan perasaan saya. Saya rasa tenang bila bacanya, rasa bagus, saya boleh kaitkan diri dengannya dan boleh memahaminya. Ia benar-benar menyentuh perasaan saya.”

“Saya dapat tahu tentang sebuah pusat Islam di Hague dan saya ke sana setiap minggu. Kemudian suatu hari imam tanya saya samada saya mahu ikut rakan-rakan lain yang mahu mengucap kalimah Shahadah. Saya telan air liur..Cepatnya, ‘saya terfikir’. Saya rasa banyak lagi yang perlu saya belajar tapi akhirnya saya bersetuju”.

“Saya ingat, pada hari mengucap kalimah Shahadah, saya memakai hijab yang buruk, saya ambil sahaja mana yang ada dalam almari. Selepas mengucap saya tak berhenti menangis. Ia merupakan saat yang sungguh bermakna bagi saya.

Apabila ibu mendengar tentang peristiwa saya memeluk Islam dia bergegas ke bilik saya sambil menjerit dan menangis: “ Kenapa awak buat begitu, apa yang awak fikirkan? Memang keadaan pada waktu itu sangat teruk. Saya berkata dalam hati: “Disebabkan reaksi yang beginilah saya tak mahu beritahu ibu.”

“Memakai hijab merupakan satu pembebasan bagi saya. Setiap hari saya terpaksa lalu di hadapan bangunan yang sedang dibina dan pekerja-pekerja di situ akan mengusik saya. Tetapi pada pagi saya memakai hijab saya melalui kawasan itu mereka tidak mengusik saya seperti sebelumnya.

“Pada waktu itu saya rasa sungguh gembira, sambil memikirkan, ‘Akhirnya, inilah diriku yang sebenar’. Walaubagaimanpun ada sebahagian daripada diri saya yang ingin sekali menyatakan “Hei, tengok, Aku masih gadis yang sama di sebalik hijab ini.”

“Saya mengambil masa bertahun-tahun untuk belajar mengikat hijab. Sewaktu saya baru memeluk Islam saya mengikut cara wanita-wanita tua Turki dan Morocco berpakaian. Say pakai kot panjang yang biasa—dan ugh—itu memang bukan diri saya yang sebenar. Saya rasa tak terjamin lebih-lebih lagi bila orang berkata, ‘Tengok tu, orang Turki bermata biru!’. Saya tak tahu macam mana nak berpakaian.

“Saya tak ramai kawan Muslim. Keluarga suami saya fikir yang saya ni tak sebagus mereka sebab saya bukan orang Morocco . Ia mengambil masa bertahun-tahun untuk buktikan diri saya pada mereka dan sekarang saya rasa sayalah yang paling mengambil berat tentang mempraktikkan Islam dalam keluarga kami.

“Saya pun tak boleh ingat bila saya mula tertarik untuk pakai Niqab. Tetapi yang pastinya, waktu saya mula peluk Islam, saya memang dah jatuh cinta dengan keindahan Islam. Ia macam span, segala-galanya Islam, Islam, Islam. Selepas beberapa tahun perasaan itu berkurangan tapi saya masih nak lagi, nak buat sesuatu yang lebih besar untuk Allah. Bila tengok wanita pakai Niqab, sesuatu dalam diri saya tersentuh. Saya bagi tahu suami saya yang saya nak pakai Niqab juga. “Awak dah hilang akal ke?” dia tanya saya. Suami saya tak suka perubahan itu tapi perasan saya untuk pakai Niqab masih kuat.

“Memakai Niqab bukan kerana malu dengan kewanitaan atau kerana ditindas. Ia hanya cara untuk membuktikan kasih sayang pada Tuhan”

“Salahlah siapa yang kata dengan memakai Niqab, saya bukan sebahagian dari masyarakat. Bila anda berjalan atau pergi membeli belah, berapa banyak kali anda berhubung dan bersembang dengan orang lain walau tak pakai Niqab?. Bukannya kamu cakap dengan semua orang yang kamu jumpa. Pernah seorang wanita cakap dengan saya “Saya tak boleh nak bersembang dengan kamu sebab Niqab kamu tu,” tapi saya fikir, “sebelum ni pun pernah ke kita bersembang?”

“Saya pernah melawak yang saya simpan pistol dan bom di sebalik Niqab saya. Itu masa saya masih suka melawan dan menjawab balik bila orang suka memberi komen tentang saya. Sebahagaian dari sebabnya ialah kerana mereka tidak melihat kita sebagai manusia biasa. Jadi bila kita jawab balik mereka akan terkejut. Saya rasa saya kena cuba didik orang yang tidak faham ni.”

“Ada orang yang fikir bahawa orang yang peluk Islam ni sekadar mencari apa-apa agama sahaja. Kalau betullah anggapan itu saya akan pilih agama yang lebih senang untuk dianuti dan dipraktik. Islam agama yang indah dan cantik tapi ia tak sentiasa mudah. Kita kena banyak berlawan dengan diri sendiri.”

7 Hal Penting untuk Diajarkan kepada Anak

Menjadi orangtua adalah hal yang paling penting di dunia, mengajarkan anak 7 hal penting ini akan membantu ia tumbuh besar, tangguh, mandiri dan bertanggung jawab.

1. Mencuci pakaian sendiri

Pada usia 12 tahun, anak sudah harus mampu mencuci pakaian sendiri. Ajar mereka bagaimana memilah pakaian, mencuci dengan tangan, mencuci dengan mesin cuci dan menjemur, dan menggosok dan melipat pakaiannya sendiri sampai rapi; hal ini juga penting selain ia mampu menggunakan komputer, internet dan main game online.

Jangan hanya memarahi anak yang sudah besar saat ia pulang dengan jeans dan pakaian yang kotor–mereka harus bertanggungjawab dan terlibat bagaimana mencuci jeans tersebut, bagaimana cara menghilangkan noda, tentu tidak semudah mencuci pakaian biasa.

2. Memasak yang sederhana

Ajar anak, baik lelaki maupun perempuan, cara memasak makanan sederhana. Karena manusia selalu perlu makan, keterampilan memasak pasti akan berguna kelak baginya bila tinggal jauh dari orangtua, untuk belajar maupun bekerja nantinya, atau saat ia membentuk keluarga baru dengan pasangannya. Dengan bisa masak sendiri, selain lebih hemat juga lebih sehat.

Mulailah dengan membiarkan anak merancang hendak makan apa hari ini, memberitahunya bahan-bahan masakan, belanja bersama dan biarkan ia memasak, dengan sedikit petunjuk dan bantuan anda. Ajak ia merapikan meja dan mencuci piring setelah makan. Pengalaman ini menyiapkan ia menjadi orang yang independen dan meningkatkan rasa percaya diri mereka.

3. Mempunyai Wang Saku Hasil Keringat Sendiri

Biarkan anak memiliki pekerjaan kecil yang tidak mengganggu waktu belajarnya, Seorang anak menghargai wang yang dihasilkannya sendiri dan belajar menggunakannya secara bijak.

Bila ia suka berjualan untuk menambah wang saku atau memberikan les privat pelajaran, atau dengan hobby yang ditekuninya dapat menghasilkan wang, atau misalkan ia membantu mencuci kereta sehingga papa tidak perlu ke bengkel lagi, memotong rumput dan menyiram bunga sehingga mama tidak perlu bantuan tukang kebun, hal ini juga boleh diberi wang saku tambahan untuk mereka.

Hal ini mengajarkan mereka tanggungjawab atas suatu pekerjaan dan mereka akan belajar standart kualiti untuk suatu pekerjaan, hasil baik dibayar baik, pelajaran memberi dan menerima.

4. Memilih teman yang baik

Pasangan pertama akan mempengaruhi seorang remaja untuk seluruh hidupnya. Itu bakal merupakan pengalaman positif atau negatif. Orangtua tidak dapat mengontrol secara detail hubungan pertemanan remaja, namun paling tidak orangtua dapat memberi contoh, untuk menghargai orang lain, toleransi pada pendapat berbeda, berpikiran terbuka dan easy-going.

Saat hubungan memburuk, orangtua harus suportif dan memberikan pengertian, jadi sebagai teman untuk curahan hati, jelaskan bahwa hal demikian adalah normal di usia mereka, dan merupakan pengalaman dari perjalanan hidup manusia.

5. Mengajarkan anak tentang Kesepakatan

Remaja harus memahami fakta bahwa kompromi (kesepakatan) adalah hal yang harus dilakukan, tidak boleh menuruti kemahuan sendiri (egois) dan memaksakan kehendak kepada orang lain. Misalnya, anak ingin pergi main basketball dan jalan-jalan ke mall bersama teman-temannya di akhir minggu, dan minta diantar ke rumah temannya itu.

Sedangkan anda juga ada rencana yang harus dilakukan, undangan pernikahan di malam hari yang harus dihadiri. Untuk mengakomodasi keperluan bersama, lakukan komunikasi untuk mencapai kesepakatan. Anda setuju untuk mengatarkan anak, namun si anak juga harus pulang tidak terlalu malam agar sudah di rumah sebelum anda pergi ke undangan pesta.

6. Belajar etiket sosial dan penghargaan pada siapapun

Bekali anak dengan sopan santun dan etiket sosial. Anak mencerminkan kehidupan di rumah, jadi “pendidikan” terbaik dalam hal ini adalah pada orangtua, bagaimana mereka memperlakukan pasangannya, pembantu rumah tangga, dan orang-orang di luar rumah.

Contohnya, saat di restoran, saat makanan datang, dahulukan orang yang lebih tua untuk mengambil makanan terlebih dahulu (kakek/nenek/orangtua), anak-anak jangan berisik atau berteriak di tempat umum karena bisa menggangu ketenangan orang lain. Saat ada yang mengirimkan hadiah ulang tahun, jangan lupa menelepon atau mengucapkan terima kasih.

Saat mengunjungi teman atau bertamu, harus berpakaian rapi dan sopan, atau membawa sedikit buah tangan, apalagi bila diundang makan/pesta, hargai bantuan orang dengan rasa terima kasih dan jangan melupakan balas budi, hargai orang-orang di sekitar kita seperti cleaning service, pembantu dan lainnya dengan respek yang setara.

7. Belajar berkawan dan memiliki komunikasi yang baik

Seseorang yang terlalu pendiam dan penyendiri, malas berkawan akan merasa tersisih. Bentuklah anak menjadi pribadi yang ramah, riang, terbuka dan selalu memikirkan orang lain terlebih dahulu, toleransi terhadap perbedaan dan menjadi orang yang dapat dipercaya, mampu memaafkan dan rendah hati.

Al-Waqi’ah ; Hari Kiamat : Balasan Orang Yang Beriman

Balasan kepada mukmin yang beriman paling dahulu

(al-Waqi’ah: 11-40)

11. Mereka itulah yang didekatkan kepada Allah.

12. Berada dalam syurga kenikmatan.

13. Segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu,

14. dan segolongan kecil dari orang-orang yang kemudian

15. Mereka berada di atas dipan-dipan yang bertahta emas dan permata,

16. Mereka bersandar di atasnya berhadap-hadapan.

17. Mereka dikelilingi oleh anak-anak muda yang tetap muda,

18. dengan membawa gelas, cerek dan minuman yang diambil dari air yang mengalir,

19. mereka tidak pening karenanya dan tidak pula mabuk,

20. dan buah-buahan dari apa yang mereka pilih,

21. dan daging burung dari apa yang mereka inginkan.

22. Dan ada bidadari-bidadari bermata indah,

23. laksana mutiara yang tersimpan baik.

24. Sebagai balasan bagi apa yang telah mereka kerjakan.

25. Mereka tidak mendengar di dalamnya perkataan yang sia-sia dan tidak pula perkataan yang menimbulkan dosa,

26. akan tetapi mereka mendengar ucapan salam.

Balasan kepada Golongan Kanan

27. Dan golongan kanan, alangkah bahagianya golongan kanan itu.

28. Berada di antara pohon bidara yang tak berduri,

29. dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya),

30. dan naungan yang terbentang luas,

31. dan air yang mengalir terus-menerus,

32. dan buah-buahan yang banyak,

33. yang tidak berhenti (berbuah) dan tidak terlarang mengambilnya.

34. dan kasur-kasur yang tebal lagi empuk.

35. Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan langsung(mereka di jadikan tanpa melalui kelahiran dan langsung menjadi gadis),

36. dan Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan.

37. penuh cinta lagi sebaya umurnya.

38. (Kami ciptakan mereka) untuk golongan kanan,

39. (yaitu) segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu.

40. dan segolongan besar pula dari orang-orang yang kemudian.

DOSA-DOSA YANG DIANGGAP BIASA : MENGENAKAN PAKAIAN PENDEK, TIPIS DAN KETAT

MENGENAKAN PAKAIAN PENDEK, TIPIS DAN KETAT

Di antara perang yang dilancarkan oleh musuh-musuh Islam pada zaman ini adalah soal model berpakaian. Musuh-musuh Islam itu menciptakan bermacam-macam model pakaian lalu dipasarkan di tengah-tengah kaum muslimin.

Ironisnya, pakaian-pakaian tersebut tidak menutup aurat kerana amat pendek, tipis atau ketat. Bahkan sebagian besar tidak dibenarkan dipakai oleh wanita meskipun di antara sesama mereka atau di depan mahramnya sendiri.

Dalam hadits yang diriwayatkan Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengambarkan bakal munculnya pakaian semacam ini di akhir zaman, beliau bersabda,

صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا: قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُوْنَ بِهَا النَّاسَ، وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مُمِيْلاَتٌ مَائِلاَتٌ رُؤُوْسُهُنَّ كَأَسْنِمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ، لاَ يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ وَلاَ يَجِدْنَ رِيْحَهَا، وَإِنَّ رِيْحَهَا مِنْ مَسِيْرَةِ كَذَا وَكَذَا.

Dua (jenis manusia) dari ahli Neraka yang aku belum melihatnya sekarang iaitu; Kaum yang membawa cemeti-cemeti seperti ekor sapi, mereka memukul manusia dengannya, dan wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang, berjalan dengan menggoyang-goyangkan pundaknya dan berlenggak-lenggok. Kepala mereka seperti punuk unta yang condong. Mereka tidak akan masuk Surga, bahkan tidak akan mendapatkan wanginya, padahal sungguh wangi Surga telah tercium dari jarak perjalanan sekian dan sekian.”( Hadits riwayat Muslim, 3/1680.)

Termasuk di dalam kategori ini adalah pakaian sebagian wanita yang memiliki sobekan panjang dari bawah, atau yang ada lubang di beberapa bagiannya, sehingga ketika duduk nampak auratnya.

Di samping itu, apa yang mereka lakukan juga termasuk menyerupai orang-orang kafir, mengikuti model serta busana jahat yang mereka buat. Kepada Allah kita memohon keselamatan.

Di antara yang juga berbahaya adalah adanya berbagai gambar buruk di pakaian, seperti: Gambar penyanyi, kumpulan muzik, botol dan cawan arak, Juga gambar-gambar makhluk yang bernyawa, salib, lambang-lambang persatuan dan organisasi-organisasi non Islam; Juga slogan-slogan kotor yang tidak lagi memperhitungkan kehormatan dan kebersihan diri, yang biasanya banyak ditulis dengan bahasa asing.

oleh : Syaikh Muhammad bin Shalih al-Munajjid

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 35 other followers