Paling mudah untuk memahami ‘Demonstrasi’

demo ISa

Untuk memudahkan lagi kefahaman kita tentang demonstrasi ini, saya nyatakan begini, jika ada sekumpulan penduduk yang tidak berpuas hati dengan peraturan yang dibuat oleh ketua kampung, maka penduduk bermesyuarat mencari kata putus dan akhirnya berjaya mendapatkn persetujuan dengan beberapa ketetapan. Keputusan tersebut ditulis dalam bentuk deklarasi sepuluh perkara dan ingin dibawa kepada ketua kampung supaya peraturan yang telah dibuat diteliti semula untuk kebaikan bersama. Penduduk akan beramai-ramai ke rumah ketua kampung. Ini bagi menunjukkan bahawa mereka bersepakat dalam keputusan yang dicapai.

Cuba korang lihat, nampakkah unsur-unsur keganasan, teroris atau subversif dalam situasi yang saya tulis tersebut? Rasanya tidak ada. Baiklah, saya lanjutkan lagi…

Dalam perjalanan mereka beramai-ramai ke rumah ketua kampung (tanpa membawa sebarang senjata bahaya dan tanpa permit, nak jumpa ketua kampung kena ambil permit ke?), hanya yang dibawa adalah beberapa helai kertas deklarasi sepuluh perkara, ada sekelompok pengawal yang berkawal sekeliling rumah ketua kampung. Mereka menahan kumpulan penduduk yang datang. Kumpulan penduduk ini menyatakan hasrat mereka untuk berjumpa dan menyerahkan deklarasi tersebut. Pengawal-pengawal tadi hanya membenarkan 3 orang wakil masuk ke rumah ketua kampung untuk berbincang dan menyerahkan deklarasi tersebut. Penduduk memilih 3 orang wakil dan mereka dibenarkan masuk.

Cuba korang lihat situasi kedua ini, jika pihak polis, SB dan FRU berkawal memastikan keselamatan, membenarkan hasrat rakyat disuara dan disampaikan kepada raja tercinta, rasanya tidak akan berlaku keganasan kerana rakyat yang tidak berpuas hati hanya mahu menyuarakan pandangan mereka, adakah itu pun dikira kesalahan? Menyampaikan deklarasi yang difikirkan baik untuk semua pihak, adakah itu juga melanggar undang-undang? Pandangan saya, jika polis tidak memulakan bedilan gas pemedih mata dan semburan air berasid kepada para demonstran, sudah pasti suasana aman akan ditunjukkan oleh rakyat Malaysia yang berhimpun pada 1 Ogos lalu seumpama pengawal-pengawal yang berada di rumah ketua kampung, jika mereka memulakan tindakan ganas, sudah pasti penduduk kampung yang datang akan turut juga bertindak, sekurang-kurangnya untuk mempertahankan diri mereka.

dr Hamba Allah.

Islam cara hidupku

Islam cara hidupku

Oleh notan

“assalamualaikum para muslimin dan muslimah sekelian semuga sentiasa
didalam perlindungan allah sentiasa
selawat dan salam ke atas junjungan S.A.W.

apakah islam?
apakah agama?
apakah carahidup?


sesungguhnya agama yang diredai ialah islam…. ayat19 surah al’imran
agama dalam ayat itu dalam bahasa arabnya ialah deen atau dengan
kata dasarnya addeen apakah makna addeen?


diterjemahkan addeen itu sebagai
carahidup maka agama didefinasi dengan betul ialah carahidup dan carahidup yang diredai ialah islam. dalam keterangan alquran yang lain allah berfirman bahawa sesiapa yang mengambil selain islam sebagai carahiupnya(agamanya atau kepercayaannya) ianya tidak akan diterima . begitu juga allah memerintahkan kita untuk masuk islam sepenuhnya.itulah antara keterangan yang menjelaskan makna carahidup yang disebut sebagai agama dan agama itu ialah islam carahidup pula bermaksud seluruh kaedah dan panduan untuk melaksanakan kehidupan seluruhnya termasuk kaedah dan panduan untuk kehidupan selepas kematian. itulah carahidup yang sebenarnya dan yang diterima olih allah azawajal.

seluruh kehidupan bermakna tidak ada satupun dari mana mana cabang kehidupan yang dicabut keluar dari islam. itu hakikat yang benar maka barangsiapa yang mengasingkan salah satu dari cabang kehidupan dari jalan islam yakni jalan yang berdasarkan perintah dan larangan allah maka telah berlaku pencemaran yang nyata dalam meneruskan kehidupan ini.

apakah lagi kalau ada yang mendifinasikan agama sebagai satu budaya yang hanya berbentuk upacara atau ritual dan mendakwa islam itu satu bentuk perlakuan budaya demi memenuhi keperluan ruhani semata sedang keperluan fizikal terlepas dari islam.

lantaran akan sering kedengaran suara menyeru umat islam bersatu sambil berusaha untuk membangun tanpa ikatan dari panduan serta keterangan yang terdapat dalam islam dan akibatnya membangunlah umat seperti membangunnya umat bukan islam dan timbul jugalah istilah islam yang berbagai seperti islam sederhana ,islam fanatik,islam kolot islam madani dan muktakir kita mendengar ungkapan islam hadhari.

rumusan kepada semua ini hanya satu yakni agama didefinasi sebagai budaya bukan carahidup seperti yang difirmankan olih allah dalam alquran.

waallah wahlam “

UMNO ibarat anjing tersepit, babi dijadikan senjata

UMNO ibarat anjing tersepit, babi dijadikan senjata

 Dengan Nama Allah Yang Maha Perkasa dan Maha Mengetahui Ya Allah, Selamatkanlah Malaysia daripada pemimpin yang kufur, munafik dan zalim kepada rakyatnya.

Jadikanlah hari-hari mendatang lebih baik dari semalam dan hari ini. Letakanlah agamamu yakni Islam tempat yang sepatutnya. Kami tidak mahu Islam Hadhari, Islam atas nama sahaja, akan tetapi isi kandungannya?

Kasihan sungguh kerajaan negeri Selangor di bawah PR, tidak sempat untuk bernafas, tidak ada peluang untuk mempertahankan diri, diserang di segenap sudut.

Diumpamakan, Baru sahaja mendiami rumah baru, sudah tentulah cat masih lagi berbau, perabotnya pula masih belum lengkap, pintu dan pagarnya belum ditambah dengan ciri keselamatan. Sudah tentulah sedang berkira-kira untuk merancang yang mana patut diperbaiki dan yang mana patut diubahsuai.

Bila babi menjadi senjata politik UMNO, maka jadilah negeri Selangor negeri Babi, seolah-olah kerajaan negeri akan menjadikan Selangor negeri maju dengan babi, mewujudkan koridor Babi sebanyak 100 juta untuk rakyat yang makan babi.

UMNO dan sekutunya media akan merubah landskap Selangor dengan mewujudkan Babi Moden di negeri itu.

Itulah habuannya, kepada rakyat negeri Selangor, kerana menyokong dan mengundi PR pada PRU 12 baru-baru ini, sehingga tumbangnya UMNO dan BN di Selangor.

Rupa-rupanya UMNO dan BN belum lagi serik, dalam sisa-sisa hayat yang sedikit Cuma, nafsunya semakin besar. Namun, mereka lupa dalam keadaan ghairah mengatur strategi untuk mengalih pandangan rakyat, kapal yang mereka naiki perlahan-lahan akan karam di lautan dalam yang tidak mungkin lagi dapat diselamatkan.

Malang sungguh negara kita, pemimpin negara mencanangkan Malaysia sebagai negara Islam tetapi sikap double standard begitu jelas dan nyata. Arak dan babi, adalah keduanya diharamkan oleh ALLAH SWT, tapi babi sahaja dijauhi, sementara Arak diproses, diiklan dan dijual secara meluas, sedangkan nas-nas pengharaman arak lebih banyak dan tegas daripada larangan memakan babi. Kenapa jadi begini? Kerana babi sudah menjadi mangsa UMNO dan BN.

Persoalannya, kenapa dan mengapa Kerajaan persekutuan tidak mahu membantu kerajaan negeri, malah mendera sedemikian rupa. Mereka tidak mahu mengenepikan perbezaan ideologi politik seketika untuk sama-sama berganding bahu membantu rakyat meningkatkan lagi taraf hidup dari segi agama, ekonomi, sosial dan sebagainya.

Apa yang mereka mahu? Hanyalah mengajak PAS dan PKR bersama-sama dalam UMNO atas dasar kepentingan Melayu padahal untuk survival mereka sendiri apabila tersepit. Ila liqaq.

p/s : Aqidah…itu pegangan kita dalam Islam… Tanpa Akidah..hidup kita umpama seekor kambing..makan dan minum hanya utk hidup..seperti seekor lembu..meragut runput hanya untuk memenuhi perut…

Tp berlainan dengan manusia yang berIman..Hidup penuh dengan mencari keredhaan Illahi..Hidup berbekalkan amalan dunia untuk memenuhi cita-cita di akhirat…

Hidup dengan berhalwa nafsu…jadi lah seperti ini..tidak kenal yang mana Halal..yang mana Haram…yang mana dosa..yang mana pahala..yang mana di suruh…yang maan di larang..yang mana amal makruf..yang mana di mungkar…

Dalami hati kita..

Kami Ingin Mereka Menjadi Mukmin Sejati

Kami Ingin Mereka Menjadi Mukmin Sejati

Oleh Anak_Pejuang

Seorang ayah dari Sabah berhijrah ke Johor kerana beliau melihat prospek pekerjaan yang lebih baik di sini. Dan setelah itu, dia memikirkan tentang masa depan anak-anaknya. Seraya ada perasaan kesal pada tutur katanya tentang kedhoiefan dirinya tidak berapa mendalami agama Islam dengan baik kerana persekitaran semasa di Sabah pada masa itu tidak menggalakkan untuk faham tentang Islam.

Ia ingin anak-anaknya menjadi seorang yang tahu membaca al Quran, membaca tulisan jawi, kenal solat. Selalulah ia hadir ke sekolah untuk menghantar dan mengambil anaknya dan bertanyakan perihal perkembangannya di sekolah. “Tak mengapalah cikgu, dia mungkin lemah dalam bidang akademik, tetapi biarlah dia menjadi seorang yang beragama”.

Ia tidak mudah melatah sekiranya anaknya dirotan jika memang benar kesalahan anaknya sendiri. Sebab dia tahu, seorang guru merotan untuk mendidik agar menjadi orang. Oleh kerana itu, beliau sanggup meluangkan masa seketika bertemu dengan guru untuk berbincang tentang masalah disiplin anaknya tanpa perlu menyerang dan menuduh tanpa usul periksa. Sehinggakan beliau menyatakan – guru di sekolah kebangsaan pun sudah mula jelak kerana wajahnya acapkali muncul untuk bertanyakan perihal hal ehwal anak-anaknya di sekolah.

Seorang ibu sanggup bekerja di kantin sekolah dengan harapan dapat melihat anak-anaknya benar-benar hadir di sekolah agama. Katanya “Cikgu, saya kerja di kantin pada sebelah petang bukan kerana duit, tetapi saya nak lihat anak-anak saya tidak melencong ke tempat lain”.

Seorang Ajk sekolah melontarkan pertanyaan dan pandangan – mengapa ramai ibu dan ayah tidak mahu menyertai Badan Kebajikan Sekolah/PIBG? Mereka hanya tahu komen dan kritik pihak sekolah, guru dan ajk PIBG/BKS seolah-olah tidak membuat kerja. Pelik juga mengapa orang atasan, profesional yang hebat tidak turun ke lapangan umat, membuat program kepada anak qariah.

Beliau menambah – pernah ada seorang profesional bertanya kepadanya – “mengapa engkau hantar anak engkau ke sekolah agama?” Lalu beliau merasakan pelik soalan tersebut, pendidikan agama di anggap seperti pelajaran kelas 3. Ibu Ayah tidak sedar kepentingan sekolah agama, tidak jelas tentang hala tuju pendidikan agama yang penting buat masa ini. Sedangkan sepatutnya orang bijak pandailah yang patut belajar ilmu agama.

Ayah dan Ibu, ajarilah anak-anak tuan dengan agama Islam. Supaya apabila anda berdua meninggal, sekurang-kurangnya mereka dapat memberikan penghormatkan yang terakhir. Dapat memandikan, mengkafankan, menyembahyangkan dan mengebumikan. Sekurang-kurangnnya anak-anak tuan tahu untuk berdoa, menyedekahkan bacaan al Quran apabila tuan puan berada di alam barzah.

Ayah dan ibu, seorang menyatakan kepadaku, ajarlah anak lebih daripada yang diajar oleh ibu dan ayah kita dahulu. Sebab ibu dan ayah dahulu amat risau tentang masa depan anak-anaknya, hingga ada di antara mereka yang bersikap tegas dengan akhlaq dan pendidikan anak-anak. Dengan jasa kedua orang tualah maka dia menjadi insan yang berguna.

Wahai ibu dan ayah, Di dalam hadith telah menyebutkan “Ajarlah anakmu tiga perkara mencintai Nabimu, mencintai keluarganya serta membaca al Quran kerana pembaca Al quran berada di sisi arasy ALlah bersama para anbiya’ dan orang-orang suci pada hari tiada naungan melainkan naungan ALlah. Riwayat Tabrani dari Ali bin Abi talib

Ibu dan Ayah..fikirkan apa yang akan jadi pada anakmu pada masa hadapan dengan apa yang kau ajari pada hari ini…

Anak-anak soleh..pembawa rahmat kepada ibubapa..Didiklah anak kita seperti kita melukis corak2 batik yang cantik..hiasi warna-warni batik dengan “sentuhan Islam”…

Remaja Wanita Kini Telanjang

Remaja Wanita Kini Telanjang

Aku selalu merantau ke banyak tempat sehinggakan aku merasa hairan keadaan fesyen remaja wanita sekarang.

Perasan tak ramai dari mereka memakai tudung tapi berpakaian seksi. Kadang-kadang aku merasakan agaknya harga baju dah terlalu tinggi sekarang nie sehingga mereka sanggup memakai baju adik-adik mereka.

Dahlah ketat  pakai bra warna-warni pulak. Aku tak faham kenapa mereka mesti memakai tudung, adakah itu penghinaan keatas agama yang dianuti?

Seluar pulak cawatnya pendek, bila duduk nampak pulak seluar dalam. Apa semuanya ini? Lebih menghairankan tiada pula pemuda yang menasihati hanya syok memerhatii.A ku pernah menyindir hinggakan mereka melihat aku terus melarikan diri. Aku rasa masyarakat harus bersikap kritis dimana bila melihat perkara tersebut harus menyindir barulah mereka sedar yang dipakai itu tidak sopan.

Katakan pada mereka nak buat “Free Show Ke” atau bagi mereka duit 20 ringgit suruh beli baju baru kalau tak ada duit sangat. Abang-abang harus memainkan peranan jika ada adik sebegini.  Jangan marah tapi belikan baju yang besar atau baju kurung suruh pakai. Jangan jadikan tudung yang di pakai itu sebagai pembalut nangka. Ianya adalah lambang keislaman.

Jangan kita hanya tengok aje.Sebagai ahli masyarakat tugas kita untuk membetulkannya.Walaupun kecil tapi sekiranya semua masyarakat berganding bahu maka aku rasa kita akan melihat perubahan yang drastik.

Buat macam zaman dulu, semua masyarakat memainkan peranan kearah kebaikan. Perasan tak kalau dulu jika mereka berpakaian sebegini mereka akan di renung semacam makhluk asing sehingga mereka tidak mahu memakai pakaian sebegini. Kita harus bertindak drastik kalau mahukan perubahan segera. Jangan biarkan anak perempuan melayu terus menjadi begini. Makin hari makin teruk. Pakatlah beramai-ramai megubah keseksian remaja kita. Insyallah!

Jangan biarkan mereka terus bertelanjang setiap hari walaupan mereka berpakaian. Ibu Ayah tolong jalankan amanah yang diberikan. Jangan nampak itu hanya satu kesalahan yang kecil aje. Tutuplah maruah mereka kerana itulah juga maruah kita. Fikirkanlah……….

Cukupkah Sedekah RM1 Seminggu

Cukupkah Sedekah RM1 Seminggu

Sedekah-RM1Sedekah Hari Jumaat – Peringatan Untuk Diri Saya | Selepas solat Jumaat bersama dengan penduduk kampung, Imam pada hari itu bangun dan membuat beberapa pengumuman. Antaranya yang menarik ialah hal ehwal tabung masjid yang kontang. Kekurangan tabungan begitu ketara dan mungkin akan mengganggu pendtadbiran dan perjalanan aktiviti masjid.

Beliau menyeru agar kariah lebihkan sumbangan kepada tabung masjid seminggu sekali itu. Antara lain beliau juga menyebut, tanpa maksud atau niat menghina, masih ada yang memberi 20 sen, 50sen walhal secara umum penduduk kampung mampu memberikan lebih dari itu. Tambahan pula harga getah sekarang lebih dari RM3 berbanding sekitar RM1.50 sebelumnya.

Memang benar, walaupun kecil ia tetap bermakna dari erti kata sedekah. Namun tidak banyak dapat yang boleh dilakukan jika penduduk terus memberikan nilai 70’an sedangkan kos pengurusan dan aktiviti memerlukan lebih dari itu. Selain itu beliau juga menyebut soal sedekah jariah dan impaknya kepada masyarat Islam.

Amat menarik ulasan dan pandangan yang beliau berikan. Paling hebat, ia membuat saya sendiri tersentak dan berfikir. Alangkah kecilnya sumbangan saya selama ini terhadap masyarakat dan Islam dari segi material. Kedekutnya saya! Apakah selama ini saya begitu alpa dan tidak yakin bahawa setiap yang saya keluarkan dengan ikhlas pasti mendapat rahmat. Bukan saja di akhirat, malah Allah menjanjikan balasan “cash” di dunia. Semakin banyak kita keluarkan atas jalan Allah semakin bertambah rezeki kita. Selama ini mungkin saya sendiri begitu lalai dan tidak sedar.

Jumaat itu benar benar mengajar dan mengingatkan saya untuk berlebih sedikit bila bersedekah dan berjariah. Selama di Kuala Lumpur saya memang biasa bersedekah pada hari Jumaat tetapi malangnya, seperti kata Iman tersebut, nilainya seperti zaman 70’an. Seringgit seminggu! Sungguh, saya sungguh malu kerana selama ini saya begitu kedekut. Dengan nikmat pendapatan beribu ringgit setiap bulan saya cuma mampu bersedekah RM4 seminggu! Walhal banyak lagi perbelanjaan tidak penting dan kadang kadang membazir – jumlahnya jika dihitung mungkin lebih dari ratusan ringgit sebulan.

Mungkin ramai di antara kita (pastinya termasuk saya) menggunakan wang yang banyak untuk diri sendiri, untuk hobi, mengisi masa lapang, berhibur dan sebagainya. Sebagai contoh, membeli sekotak rokok setiap hari dengan harga antara RM5.90 – RM8.20 (Dunhill). Sebulan? Atau pergi berhibur dengan belanja RM50 seminggu sekali. Ya, kita ada keperluan sendiri namun kita begitu berat untuk bersedekah. Seolah akan luak dan rugi jika bersedekah lebih. Cuba buat kira-kira berapa peratus kita bersedekah dan kita boleh nilaikan, adakah cukup atau sememangnya kita kedekut.

Mungkinkah ada diantara kita tidak percaya kepada pengurusan kewangan masjid? Atau dalam hati kita terdetik, baik sedekah ke tempat lain (mungkin sesuai untuk masjid yang kaya) atau sebenarnya kita sengaja mencari alasan. Saranan yang sepatutnya ialah kita sama sama membanyakkan sedekah tidak kira hari Jumaat atau hari lain.

Jika pulang ke kampung, perhatikan masjidnya dan ingat-ingatlah kita pesan Imam yang saya ceritakan tadi.

Bila ‘Pemimpin Demokrasi’ Ketepikan Al-Quran dan Al-Sunnah

Bila ‘Pemimpin Demokrasi’ Ketepikan Al-Quran dan Al-Sunnah

Assalamualaikum wr.wb

Di dalam Al Qur’an telah dijelaskan bahwasanya…Menetapkan Hukum atau Aturan Hidup Hanyalah Hak ALLAH SWT…Kemudian juga disebutkan bahwa..Diwajibkan untuk memutuskan segala Perkara berdasarkan Apa yang diturunkan oleh Allah SWT apakah itu di Dalam Al Qur’an maupun As-Sunnah!!!! Perkara Apa saja!!!! dalam Lingkup Individu maupun lingkup Politik atau mengatur Urusan Rakyat….pemerintahan…Ekonomi..Kewangan..Pergaulan..Perad ilan..Budaya…Pokoknya Apa saja!!!!!!!!!!


Dan Dilarangnya manusia untuk mengikuti hawa nafsunya dalam melegalisasi Hukum!!! kerana Manusia akan mendapatkan kutukan Buruk dari Penciptanya (Allah SWT) seperti Kafir, Fasik, Dzhalim, Lebih Sesat Dari Haiwan Ternak, Buta, Bisu, Tuli….Sungguh ini adalah sebutan buruk
namun Sekarang apa yang dilakukan oleh para pemimpin kita???
Lebih memilih sistem sesat dan mengundang Murka dan Azab Allah SWT yakni Demokrasi Setan!!!

Demokrasi seperti kita ketahui…adalah Sistem yang menganggap bahwa Kedaulatan berada di Tangan Rakyat!!
Rakyat Bebas membuat hukum,,,Rakyatlah yang diberi kewenangan dalam membuat aturan dalam sistem kehidupannya…
Kerana adalah Mustahil dan memang tidak bisa untuk mengumpulkan rakyat yg jumlahnya jutaan untuk melegalisasi hukum..maka diangkatlah para wakil rakyat yang katanya akan memperjuangkan aspirasi rakyat dalam mengatur dan membuat hukum..


Jadi Sudah Sangat JELAS!!!!!!!! Bahwasanya..Demokrasi telah Mencampakkan Hukum Buatan Allah SWT yang Maha Benar dan Maha Sempurna dalam Mengatur Sistem di segala Aspek Kehidupannya!!!!
Disinilah sudah sangat Nampak bahwa Kita DiHaramkan Secara Tegas untuk mengadopsi..memakai..Berinteraksi dengan DEMOCRAZY!!!

Lihatlah Penerapan Demokrasi yg terjadi Di Indonesia, Malaysia, Iraq, Afghanistan, Palestin, Algeria, Turki dan seluruh dunia Islam !!!!
Wahai Kaum Muslimin….Apakah Demokrasi yg kalian banggga-banngakan itu sudah pernah memberi kesejahteraan kepadamu???


hmmm..terlalu Bodoh untuk membohongi diri Sendiri….
Kebijakan berbasis kapitalisme…Pencabutan Subsidi…yang menyebabkan Melonjaknya Harga barang, dan kelangkaan Minyak…yang merupakan pembunuhan rakyat Miskin…Lokalisasi Tempat pelacuran….Tempat Maksiat…Legalisasi tayangan TV yang berbaur Pornografi..pornoaksi…Legalisasi Media seperti gambar2 seksi dan porno…majalah Porno…yang semuanya adalah Barang Haram..Barang pemancing ZINA…Barang Setan Penghancur Generasi Muda….yang akhirnya berakhir dgn lahirnya anak2 dari hasil perbuatan haram…ataupun dengan menyebarnya Penyakit AIDS…yang sudah bukan rahsia lagi sudah merasuki JUTAAN Orang…Penyakit mematikan dan belum ada ubatnya sampai sekarang…dan diperparah dengan diberikannya solusi Liberal..seperti Kondom..yang memancing orang untuk berzina…Suntikan anti Hamil..ataupun Kontrasepsi Permanen..dan Solusi HARAM Lainnya……merebaknya Aliran Sesat yang didukung oleh Kebebasan Beragama..ataupun Pluralisme Bangsat!!!..Eksploitasi Sumber Daya Alam oleh para perusahaan Asing Perompok!!!!!!!!!- Exxon Mobile…Freeport….Caltex……!!! Perampokan harta kekayaan Alam Rakyat..Tambang Bahan Galian..Hutan…Kekayaan laut…Semuanya Habis Dijilat dan Disantap Oleh Para Perusahaan kapitalis Setan..Bangsat itu!!!!…
Apakah itu semua menyatakan keberhasilan Demokrasi!!!!
hah…..Ayuh Jawab!!!!!!!!!!!!!
Sesunguhnya kalian seharusnya Memberontak…Melawan…kepada Para Penganut Demokrasi!!!!

Mereka tidak pernah memikirkan urusan rakyat…mereka tidak memikirkan kesejahteraan rakyat..yang mereka pikirkan hanyalah memperkaya diri dimasa hadapannya…Padahal Diharamkan Masuk Syurga Para Pemimpin yang melalaikan Tanggung jawabnya Untuk Mengurusi Rakyat!!!!!!
Kerananya….Demokrasi adalah Sesat…
Demokrasi adalah sistem Kafir dan Dzhalim..yang mencampakkan Hukum-hukum Allah…yang tidak menstandardkan Segala Perbuatan atas Halal-Harom…Sistem yang Mengundang Azab Allah..Sistem yang menjadikan Hidup Semakin Sempit dan Jauh dari Berkah dan Rahmat Allah…Sudah Seharusnya Menempatkan Hukum Islam sebagai Kedaulatan Tertinggi dan Meninggalkan hukum Sekulerisme!!!!

Ingatlah…Demokrasi hanya menghasilkan Negara Koorporasi yang pemimpinnya akan Senantiasa Mendukung..bekerja sama dengan Pemilik Modal yang telah menyokongnya dan mengangkatnya menjadi Pemimpin….Sehingga akan berjalanlah Bisnes antara penguasa dgn Para Kapitalis..Makanya Jangan Hairan kalau Perusahaan Asinglah yang mencengkeram kekayaan alam yg seharusnya milik rakyat….!!!
Kerana itu sudah saatnya Membuang Demokrasi ke longkang-longkang..parit-parit,,ke tong-tong sampah!!!!!!!!

Dan Sudah Saatnya Mengadopsi dan berhukum dengan Sistem Islam yang Pasti akan Mendatangkan Berkah dan Rahmat dari Langit dan Bumi (Lihat QS: Al Araaf ayat 96) dan Akan diridhai Oleh Allah SWT…………..