KEKUASAAN ALLAH S.W.T – Sungai dalam laut

KEKUASAAN ALLAH S.W.T – Sungai dalam laut

Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan) ; yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.” (Q.S Al Furqan:53)

Jika Anda termasuk orang yang gemar menonton rancangan TV `Discovery’ pasti
kenal Mr.Jacques Yves Costeau, ia seorang ahli oceanografer dan ahli selam terkemuka dari Perancis. Orang tua yang berambut putih ini sepanjang hidupnya menyelam ke perbagai dasar samudera di seantero dunia dan membuat filem dokumentari tentang keindahan alam dasar laut untuk ditonton di seluruh dunia.

Pada suatu hari ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, tiba-tiba ia menemui beberapa kumpulan mata air tawar-segar yang sangat sedap rasanya kerana tidak bercampur/tidak melebur dengan air laut yang masin di sekelilingnya, seolah-olah ada dinding atau membran yang membatasi keduanya.

Fenomena ganjil itu memeningkan Mr. Costeau dan mendorongnya untuk mencari penyebab terpisahnya air tawar dari air masin di tengah-tengah lautan. Ia mulai berfikir, jangan-jangan itu hanya halusinansi atau khalayan sewaktu menyelam. Waktu pun terus berlalu setelah kejadian tersebut, namun ia tak kunjung mendapatkan jawapan yang memuaskan tentang fenomena ganjil tersebut.

Sampai pada suatu hari ia bertemu dengan seorang profesor muslim, kemudian ia pun menceritakan fenomena ganjil itu. Profesor itu teringat pada ayat Al Quran tentang bertemunya dua lautan (surat Ar-Rahman ayat 19-20) yang sering diidentikkan dengan Terusan Suez. Ayat itu berbunyi “Marajal bahraini yaltaqiyaan, bainahumaa barzakhun laa yabghiyaan. .”Artinya: “Dia biarkan dua lautan bertemu, di antara keduanya ada batas yang tidak boleh ditembus.” Kemudian dibacakan surat Al Furqan ayat 53 di atas.

Selain itu, dalam beberapa kitab tafsir, ayat tentang bertemunya dua lautan tapi tak bercampur airnya diertikan sebagai lokasi muara sungai, di mana terjadi pertemuan antara air tawar dari sungai dan air masin dari laut. Namun tafsir itu tidak menjelaskan ayat berikutnya dari surat Ar-Rahman ayat 22 yang berbunyi “Yakhruju minhuma lu’lu`u wal marjaan” ertinya “Keluar dari keduanya mutiara dan marjan.” Padahal di muara sungai tidak
ditemukan mutiara.

Terpesonalah Mr. Costeau mendengar ayat-ayat Al Qur’an itu, melebihi kekagumannya melihat keajaiban pemandangan yang pernah dilihatnya di lautan yang dalam. Al Qur’an ini mustahil disusun oleh Muhammad yang hidup di abad ke tujuh, suatu zaman saat belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh terpencil di kedalaman samudera. Benar-benar suatu mukjizat, berita tentang fenomena ganjil 14 abad yang silam
akhirnya terbukti pada abad 20. Mr. Costeau pun berkata bahawa Al Qur’an memang sesungguhnya kitab suci yang berisi firman Allah, yang seluruh kandungannyamutlak benar. Dengan seketika dia pun memeluk Islam.

Allahu Akbar…! Mr. Costeau mendapat hidayah melalui fenomena teknologi kelautan. Maha Benar Allah yang Maha Agung. Shadaqallahu Al `Azhim.Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya hati manusia akan berkarat sebagaimana besi yang dikaratkan oleh air.” Bila seorang bertanya, “Apakah caranya untuk menjadikan hati-hati ini bersih kembali?” Rasulullah s.a.w. bersabda, “Selalulah ingat mati dan membaca Al Quran.”

Jika anda seorang penyelam, maka anda harus mengunjungi Cenote Angelita, Mexico. Disana ada sebuah gua. Jika anda menyelam sampai kedalaman 30 meter, airnya air segar (tawar), namun jika anda menyelam sampai kedalaman lebih dari 60 meter, airnya menjadi air asin, lalu anda dapat melihat sebuah “sungai” di dasarnya, lengkap dengan pohon dan daun daunan.


Advertisements

Makanan Ahli Neraka.

ZAQQUM

Firman Allah swt:

Sesungguhnya pohon zaqqum itu, makanan orang yang banyak berdosa. Ia bagaikan kotoran minyak yang mendidih di dalam perut, seperti mendidihnya air yang amat panas. (43 – 46 : ad-Dukhan)

Firman Allah swt:

(Makanan surga) itukah hidangan yang lebih baik ataukah pohon zaqqum.?Sesungguhnya Kami menjadikan pohon zaqqum itu sebagai ujian bagi orang-orang yang zalim (samada mereka percaya atau tidak). Sesungguhnya ia adalah sebatang pohon yang tumbuh dari dasar neraka. Buahnya seperti kepala syaitan-syaitan. Maka sesungguhnya mereka benar-benar memakan sebagian dari buah pohon itu sehingga memenuhi perutnya dengan buah zaqqum itu. (62 – 66 : as-Saffat)

Ibnu Abbas berkata: “Sesungguhnya Nabi saw membaca ayat ini:

“bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.”

Rasulullah saw bersabda:

“Sekiranya setitis zaqum menitis ke dunia nescaya akan merosakkan seluruh kehidupan ahli dunia. Bagaimana keadaan orang yang setiap hari buah zaqum menjadi makanannya?”

Hadis riwayat Tirmizi, Nasaie, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban. Syekh Syuaib menyatakan sanad hadis ini sahih.

Imam Ibnu Kathir berkata:

“Allah swt menyatakan mereka memakan pokok ini walaupun rupanya sangat buruk dan sangat hodoh. Tambahan lagi dengan rasanya yang tidak sedap dan bau yang busuk. Mereka terpaksa makan kerana tidak ada yang lain.”

GISLIN

Firman Allah swt:

Maka tiada seorang temanpun baginya pada hari ini di neraka ini Dan tiada (pula) makanan sedikitpun (baginya) kecuali dari darah dan nanah. Tidak ada yang memakannya kecuali orang-orang yang berdosa. (35-37 : al-Haqqah)

Ulama berselisih pendapat terhadap hakikat Gislin seperti berikut:

1. Nanah ahli neraka yang keluar dari luka dan kemaluan mereka. (Ibnu Abbas)
2. Pohon yang menjadi makanan ahli neraka. (Dahhak dan Rabie bin Anas)
3. Air dari basuhan daging dan darah ahli neraka. (Akhfasy)

DARIE’

Firman Allah swt:

Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri. yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar. ( 6 dan 7 : al-Ghasiah)

Para Ulama berselisih pendapat terhadap Darie’. Diantaranya adalah seperti berikut:

1. Tumbuhan yang berduri yang melata di tanah. (Pendapat Ikrimah, Mujahid dan kebanyakan ulama tafsir)

2. Batu (pendapat Said bin Jubair)

3. Tumbuhan hijau yang busuk. Ianya dilemparkan laut ke daratan. (pendapat Khalil)

4. Pohon berasal dari api neraka. (Pendapat Ibnu Abbas)

Pendapat yang dipilih adalah seperti yang dinyatakan oleh Imam Qurtubi:

“Pendapat yang lebih jelas adalah ianya pokok yang berduri seperti ianya di dunia. Daripada Ibnu Abbas ra, Nabi saw bersabda:

“ Darie adalah sesuatu yang ada dalam neraka. Ia meyerupai duri. Lebih pahit dari pokok lidah buaya. Lebih busuk dari bangkai. Lebih panas dari api. Allah swt namakannya sebagai Darie.” (Hadis riwayat Ibnu Mardawiyah – sanadnya lemah)

MAKANAN YANG SUKAR UNTUK DITELAN

Karena sesungguhnya pada sisi Kami ada belenggu-belenggu yang berat dan neraka yang menyala-nyala. Dan makanan yang menyebabkan tercekik di kerongkong dan azab yang pedih. (12 – 13 : al-Haqqah)

Ibnu Abbas berkata:

“Makanan yang tidak boleh ditelan dan tersangkut di halkum. Tidak boleh turun ke perut dan tidak boleh dikeluarkan. Makanan ini adalah Gislin, Zaqqum dan Dharie.”

KELAPARAN YANG MENYEKSAKAN

Abu Darda berkata: Rasulullah saw bersabda:

“ Dicampakkan rasa lapar kepada ahli neraka. Kelaparan yang mereka rasai menyamai azab yang mereka alami dalam neraka. Lalu mereka menjerit meminta tolong dan mereka pun diberikan Darie yang tidak menghilangkan kelaparan mereka. Lalu mereka menjerit meminta makanan dan mereka pun dibawa makanan yang menyebabkan mereka tercekik. Mereka teringat kalau tercekik didunia mereka hilangkan dengan air. Mereka pun meminta air minuman. Lalu mereka diberi air yang sangat panas dengan besi-besi panjang yang berkepala sabit. Muka mereka hangus terbakar apabila air ini menghampiri mereka. Segala isi perut terputus apabila masuk kedalam perut mereka.

Hadis riwayat Tirmizi dengan sanad yang lemah. Kebanyakan apa yang disebut dalam hadis ini ada disebut dalam ayat Quran dan Hadis sahih yang lain.

OLEH ITU KITA MESTI BERWASPADA DARI MELAKUKAN MAKSIAT DAN HENDAKLAH BERSUNGGUH-SUNGGUH MELAKUKAN TAAT. JANGANLAH KITA BERPUAS HATI DENGAN APA YANG KITA AMALKAN. AMALAN ITU MUDAH ITU DILAKUKAN TETAPI MEMASTIKANNYA DITERIMA SANGAT SUKAR. SAYA HARAP AYAT2 QURAN DAN HADIS INI DIBACA DAN DIRENUNG SELALU SEHINGGA TIMBUL PERASAAN TAKUT DAN MENANGIS. iNI SEMUA UNTUK MENAMBAHKAN IMAN DAN MENJAUHKAN MAKSIAT.

RUJUKAN: Tafsir Qurtubi, Tafsir Ibnu Kathir, Tuhfatul Ahwazi, Sunan Tirmizi tahqiq syeikh Syuaib, Muntaqa oleh Dr Yusuf Qardawi, Tazkirah oleh Qurtubi, Buhur Zahirah oleh Imam as-Safirani.

http://akhisalman.blogspot.com

Syeikh al-Mutawalli Sya’rowi: Kealiman Yang Dikagumi, Kematian Yang Ditangisi.

Syeikh al-Mutawalli Sya’rowi: Kealiman Yang Dikagumi, Kematian Yang Ditangisi.

Umat Islam hari ini terkejut dan tersentak apabila seorang Imam yang digelar Sehingga memperjuangkan Islam Sebagai “Lampu Kebenaran” telah meninggal dunia berumur Ketika 87 tahun. Beliau adalah Syeikh al-Mutawalli Sya’rowi yang dilahirkan pada 19 April 1911 M di Mayyit Ghemar, Daqohliah.

Beliau menghabiskan hidupnya dengan memperjuangkan kalimah Allah SWT, menerangkan Islam dengan kefahaman yang sahih, menafsirkan al-Quran dengan uslub yang tiada bandingnya hingga mampu menarik Pendengar. Beliau telah mendapat syahadah Tertinggi Gambar dari kuliah Lughah Arabiah pada tahun 1941 M dan Syahadah ‘dengan kebenaran Alimiyyah mengajar pada tahun 1943.

Syeikh al-Mutawalli Sya’rowi pernah berkhidmat sebagai tenaga pengajar di Ma’ahad Dini Tanta, Ma’ahad Iskandariah dan Ma’ahad Zaqaziq, seterusnya dipanggil oleh kerajaan Arab Saudi untuk mengajar di sana pada tahun 1950. Beliau berhijrah ke Universiti al-Malik Abdul Aziz al-Mukarramah sebagai pensyarah di Kuliah Syariah selama 10 tahun. Kemudian, dilantik sebagai Timbalan Mudir di Ma’ahad Tanta pada 1960 dan akhirnya dinaikkan pangkat sehingga menjadi Menteri Waqaf dan Kementerian Hal Ehwal Azhar pada tahun 1976. Beliau juga Merupakan ahli Majma ‘Bu’uth al-Islamiyyah, anggota Majlis Syura dan juga Majma’ Lughah ‘Arabiyyah.

Sejak kecil lagi beliau dikenali dengan nama as-Syeikh al-Amin (yang amanah) dan pernah dipenjara Ketika baginda Menuntut di Ma’had Zaqaziq selama sebulan akibat mengadakan sambutan sempena mengingati Saad Zaghlul, seorang ulama al-Azhar yang pada Ketika itu berjuang menentang kerajaan .

HIKMAH ANUGERAH ALLAH

Beliau telah dikurniakan oleh Allah SWT dengan ilmu yang tinggi, ingatan yang kuat serta Peribadi yang sempurna. Sewaktu beliau menjawat Menteri Waqaf Mesir, seorang doktor pernah berkata: “Aku himbang apabila kamu menjawat Jawatan ini, ia akan menyibukkan kamu dalam banyak perkara”. Syeikh lalu Sya’rowi Menyatakan: “bertenang! Sesungguknya mereka (kesibukan) tidak akan dapat menewaskan aku.”

Syeikh Sya’rowi menjadi Menteri Waqaf Mesir selama 2 tahun, walaupun demikian, Jawatan tersebut tidak mengubah pendiriannya sedikitpun. Merupakan beliau seorang yang amat pemurah dan menafqahkan gaji yang diperolehi kepada pelajar-pelajar dan orang-orang faqir. Beliau juga amat cinta kepada kaum keluarga Nabi SAW. Gemar lebih beliau tinggal berhampiran dengan kawasan Hussain dan Sentiasa menziarahi maqam Saiyyidah Sentiasa MENGHADIRI Nafisah serta majlis sambutan Maulidur Rasul di perkarangan Masjid Hussain.

Merupakan Sya’rowi Syeikh juga seorang peniaga yang berjaya. Salah seorang anaknya, Ahmad berkata bahawa ayahnya telah mengkhaskan gaji kepada Beberapa orang penduduk yang tinggal di Kaherah, Tanta dan Doqdus (kampung beliau). Mengkhaskan bayaran beliau juga ceramah di radio-radio dan Televisyen serta tulisan-tulisan dalam Akhbar-Akhbar dan majalah-majalah untuk Kebajikan. Wang 250 juta Pound Mesir (lebih kurang 73 juta Us Dollar) yang Merupakan hadiah daripada Raja Dubai telah didermakan sebanyak 500,000 Junaih (lebih kurang 146.000 Kami Dollar) kepada pelajar-pelajar al-Azhar dan yang selebihnya telah didermakan kepada Kementerian Waqaf bagi diedarkan kepada penghafaz -penghafaz al-Quran.

SAAT KEMATIAN

Sebelum Syeikh Sya’rawi rneninggal dunia, beliau mengalami kesakitan pada dadanya yang parah menyebabkan beliau tidak mampu untuk hernafas dengan baik dan sakit tulang. Anak saudaranya yang bernama Hajah Suad Menyatakan bahawa sewaktu hampir jam kematian, beliau cuba untuk bangun dan berteriak dengan suara yang jelas sehingga didengari oleh orang yang berada di sekelilingnya, “Selamat datang wahai Husain! Anda telah datang berjumpa aku sendiri, aku gcmbira dengan kedatanganmu” . Kemudiannya, beliau melafazkan ucapan hamdallah lalu menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Jenazah beliau telah dikebumikan di kampungnya iaitu Doqdus berdasarkan wasiat beliau sendiri. Jenazahnya telah dihawa oleh anak-anak muridnya, penduduk kampung serta semua pencinta beliau. Hampir sejuta orang telah MENGHADIRI pengkebumian baginda.

Ulasan: Cerita tentang Syeikh al-Mutawalli Sya’rowi ada di selitkan dalam buku novel Fatimah Syahra Bt. Mohd. Noordin, bertajuk Syabab Musafir Kasih.

KELEBIHAN-KELEBIHAN BISMILLAH

KELEBIHAN-KELEBIHAN BISMILLAH

1. Yang pertama ditulis Qalam adalah BISMILLAH. Maka apabila kamu menulis sesuatu,
maka tulislah BISMILLAH pada awalnya kerana BISMILLAH tertulis pada setiap wahyu
yang Allah turunkan kepada Jibrail.

2. ‘BISMILLAH untukmu dan rumahmu, suruhlah mereka apabila memohon sesuatu dengan BISMILLAH.. Aku tidak akan meninggalkannya sekejap mata pun sejak BISMILLAH diturunkan kepada Adam. (Hadith Qudsi)

3. Tatkala BISMILLAH diturunkan ke dunia, maka semua awan berlari ke arah barat, angin terdiam, air laut bergelora, mendengarkan seluruh binatang dan terlempar semua syaitan.

4. Demi Allah dan keagunganNya, tidaklah BISMILLAH itu dibacakan pada orang sakit melainkan menjadi ubat untuknya dan tidaklah BISMILLAH dibacakan di atas sesuatu melainkan Allah beri berkat ke atasnya.

5. Barangsiapa yang ingin hidup bah agi a dan mati syahid, maka bacalah BISMILLAH setiap kali memulakan sesuatu perkara yang baik.

6. Jumlah huruf dalam BSMILLAH ada 19 huruf dan malaikat penjaga neraka ada 19
(QS.AL Muddatsir:30) .Ibnu Mas ‘ ud berkata: ‘ Sesiapa yang ingin Allah selamatkan dari 19 malaikat neraka maka bacalah BISMILLAH 19 kali setiap hari. ‘

7. Tiap huruf BISMILLAH ada JUNNAH (penjaga/khadam) hingga tiap huruf berkata, ‘ Siapa yang membaca BISMILLAH maka kamilah kekuatannya dan kamilah kehebatannya. ‘

8. Barangsiapa yang memuliakan tulisan BISMILLAH nescaya Allah akan mengangkat namanya di syurga yang sangat tinggi dan diampunkan segala dosa kedua orang tuanya.

9. Barangsiapa yang membaca BISMILLAH maka akan bertasbihlah segala gunung kepadanya.

10. Barangsiapa yang membaca BISMILLAH sebanyak 21 kali ketika hendak tidur, maka akan terpelihara dari gangguan syaitan, kecurian dan kebakaran, maut mendadak dan bala.

11. Barangsiapa yang membaca BISMILLAH sebanyak 50 kali di hadapan orang yang zalim, hinalah dan masuk ketakutan dalam hati si zalim serta naiklah keberanian dan kehebatan kepada si pembaca.

Maher Zain – Open your Lens

Penat Sementara atau Penat Selamanya..Manakah Pilihan Antum?

Penat Sementara atau Penat Selamanya..Manakah Pilihan Antum?

125: “Dia berkata, “Ya Tuhanku, mengapa Engkau kumpulkan aku dalam keadaan buta, padahal dahulu aku dapat melihat?”

126: “Dia(Allah) berfirman, “Demikianlah, dahulu telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, dan kamu mengabaikannya, jadi begitu (pula) pada hari ini kamu abaikan.”

127: “Dan demikianlah Kami membalas orang yang melampaui batas dan tidak percaya kepada ayat-ayat Tuhannya. Sungguh, azab di akhirat itu lebih berat dan lebih kekal.”

(Taha’: 125-127)


“Kuburan itu bias jadi taman dari taman2 Syurga atau lubang dari lubang2 Neraka.”

(Hadis_Tirmidzi)

Salam antum yang dirahmati ALLAH,

Apa Kabor antum pada hari ini? Tanpa kita sedari nikmat ALLAH terus mencucuri kita. Namum kita sering kali lalai..dan sering kali kita rasakan apa yang kita dapat hari ini adalah usaha kita..

Namun apabila musibah yang datang..kita terus menuding jari ke arah takdir…terus menyoal pada Yang Maha Esa..mengapa itu..mengapa ini..kenapa aku..kenapa sering kali aku..

Sahabatku Sayang…

Siapa kah kita untuk menyoal pada ALLAH..Tuhan menciptakan kita…kita ini hanya HAMBA..HAMBA yang sering mengharap pada Kebaikan..HAMBA yang sering dalam ketakutan..Namum itu yang kita lupa..hakikat sebenar kita dijadikan…

Satu analogi ana bagi…

Seorang tukang sampah, bila tuannya menyuruh dia menyapu seluruh halaman rumah..adakah dia akan menyoal?

Seorang tukang masak..apabila tuannya menyuruh masak pada jam sekian2..menu sekian2..adakah dia menyoal?

Namun kita, bila ALLAH Azza Wajala menyuruh kita lakukan ini..jangan lakukan itu..banyak pulak kita menyoalnya…banyak pulak kita buat2 mudah..

Mengapa kita boleh bertindak seberani menyoal PenCipta kita..sedangkan kita tidak berani menyoal apa yang bos kita suruh lakukan?Siapa kita ini?

Mana Patuhnya kita pada arahan BOS berbanding ARAHAN YANG DATANG DARI ALLAH AZZA WAJALA?

Sahabatku Yang Dirahmati ALLAH,

Ana pun sering kali lalai dalam melaksanakan segala perintah dari Yang Maha Agung..Oleh itu, ana berharap kita sama-sama perbaiki diri kita…Jika ana lalai tegur lah ana..pimpinlah ana…kita kan mahu sama2 masuk Syurga..

Jika ana tertidur..bangunkan ana..

Jika ana lupa..ingatkan ana..

Jika ana marah, sejukkan hati ana..

Jika ana terpesong..pimpinanlah ana..


“Manusia boleh berubah tetapi tidak sekali gus”

On-Time ke ‘Dating’ kita dengan ALLAH S.W.T

On-Time ke ‘Dating’ kita dengan ALLAH S.W.T

Assalamualaikum, Sahabat sekalian…

Dah lama ana tak tulis…tp kali ini ana terdetik untuk menulis berkenaan dengan tajuk yang ana createkan…mula-mula ana nak DF(Dakwah Fardiyah) pada sababat ana di surau tp malangnya tiada kesempatan..dia terlalu sibuk dengan urusannya..akhirnya ana ambil keputusan untuk curahkan di blog@net ini…blog yang moga2 menjadi saham untuk tambah pahala ana…sama2 kita usahakan…

Apa yang antum paham tentang tajuk itu?

‘Dating’ dengan ALLAH? Ehh…ade ke?

Kita sedar, ‘dating’ kita dengan ALLAH 5 kali sehari..memang sudah ditetapkan tapi ramai di antara kita lupa…ini adalah ’dating’ yang paling wajib yang mesti kita hadirkan untuk bertemu dengan-NYA….

Apa sebenarnya yang ana nak beritahu ye?

Baiklah, kita biasanya sembahyang di surau atau di masjid atau paling kurang pun di rumah…namun ramaikah di antara kita menepati masa ‘dating’ kita dengan ALLAH  SWT?

Maksud ana di sini…contohnya waktu Zohor jam 1.07 minit tp ramai kah di kalangan kita sudah berada di sejadah sebelum masuk waktu itu?Sudahkah kita bersedia untuk menemui Sang Pencipta sebelum panggilan di sahutkan?

Okey, untuk memudahkan lagi maksud ana…kita relatekan dengan situasi semasa…

Sebagai contoh, Si Kacak akan dating dengan Si Cantik di Tasik Shah Alam jam 2.00 petang..ana berani jamin sebelum jam 2.00 petang, comfirm Si Kacak atau Si Cantik sudah bersedia dan telah sampai di tempat dijanjikan…

Tp adakah kita lakukan seperti ini semasa ‘berdating’ dengan ALLAH SWT?

Tidak bolehkan kita bersedia berada dirumah ALLAH sebelum waktu azan di laungkan?

Ana agak sedih bila melihat sahabat2 ana masih leka dengan aktiviti lapangnya meskipun telah tahu bahawa masa ‘dating’ dengan ALLAH dah hampir…lebih rela menunggu panggilan di panggil sebelum bergerak….

Bila dibandingkan dengan contoh semasa berdating dengan makhluk vs ‘berdating’ dengan Yang Maha Esa, ana terfikir…layakkah kita untuk meminta belah kasihan ALLAH di akhirat kelak?

Tidak malu kah kita wahai makhluk ALLAH?

Ana terpukul dengan sifat diri ana sendiri…malunya ana untuk bertemu dengan-NYA nanti…ana mahu mengubahnya Ya ALLAH…

Semoga sedikit sebanyak apa yang ana luahkan di renung-renungkan..maaf di pinta sekira ana tersilap tulis..

Semua yang baik datang dari ALLAH SWT, yang lemah itu dari kelemahan ana sebagai hamba ALLAH yang masih mencari sinar2 kesucian Islam…

JZKK…