Muhasabah, cermin diri cara cari keredaan

Muhasabah, cermin diri cara cari keredaan

SETIAP insan yang menghuni alam ini rata-rata memiliki buku diari harian untuk mencatat peristiwa penting dan bersejarah sama ada suka mahu pun duka, pahit atau manis yang terjadi dalam detik kehidupannya.

Buku diari harian itu penting kerana ia adalah harta bernilai yang merakamkan segala catatan manis sebagai pendorong atau perangsang dalam hidupnya pada masa akan datang. Sebaliknya, peristiwa duka dan pahit bertindak sebagai peringatan supaya tidak akan berulang lagi.

Namun, ramai yang tidak menyedari setiap insan sebenarnya memiliki satu lagi buku diari harian yang berada di bawah kawalan malaikat yang ditugaskan Allah untuk mencatatkan segala perilaku dan amalan perbuatan manusia, besar mahu pun kecil, baik mahu pun jahat.

Hal ini dijelaskan melalui firman Allah yang bermaksud: “Dan demi sesungguhnya Kami mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, sedangkan (pengetahuan) Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya. Ketika dua malaikat (yang mengawal dan menjaganya) menerima dan menulis segala perkataan dan perbuatannya; yang satu duduk di sebelah kanannya dan yang satu lagi di sebelah kirinya. Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkan (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya).” (Surah al-Qaf, ayat 16-18)

Ketika mentafsirkan maksud ayat itu, al-Syeikh al-Zamakhsyari dalam kitab tafsirnya yang masyhur al-Kasysyaf menjelaskan, ayat suci itu menyingkap makna Allah bersifat maha halus ilmu-Nya yang meliputi segala sesuatu termasuk hal dibisikkan oleh jiwa manusia sekalipun, malah yang jauh lebih samar dan lebih sunyi sekalipun. Justeru, tidak ada yang lebih hampir kepada sekalian manusia melainkan Allah.

Bagaimanapun, timbul persoalan jika demikian luasnya ilmu Allah dan pengawasan-Nya kepada manusia, mengapa masih diperlukan lagi kehadiran dua malaikat yang akan memantau dan seterusnya mencatatkan segala amal perbuatan manusia?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: